6/15/2012

SISTEM RUJUKAN DI KOMUNITAS



SYSTEM RUJUKAN

Definisi
Sistem rujukan adalah sistem yang dikelola secara strategis, proaktif, pragmatif dan koordinatif untuk menjamin pemerataan pelayanan kesehatan maternal dan neonatal yang paripurna dan komprehensif bagi masyarakat yang membutuhkannya terutama ibu dan bayi baru lahir, dimanapun mereka bearada dan berasal dari golongan ekonomi manapun agar dapat dicapai peningkatan derajat kesehatan dan neonatal di wilayah mereka berada (Depkes RI, 2006)
Menurut SK Menteri Kesehatan RI No 32 Tahun 1972 sistem rujukan adalah suatu sistem penyelenggaraan pelayanan kesehatan yang melaksanakan pelipahan tanggung jawab timbal balik terhadap satu kasus masalah kesehatan secara vertikal, dala arti unit yang berkemampuan kurang kepada unit yang lebih mampu atau secara horizontal dalam arti antar unit-ubit yang setingkat kemampuannya.
Dapat dikatakan bahwa sistem rujukan adalah suatu sistem jaringan pelayanan kesehatan yang memungkinkan terjadinya penyerahan tanggung jawab seacara timbal balik atas timbulnya masalah dari suatu kasus atau masalah kesehatan masayarakat, baik secara vertikal maupun horizontal kepada yang lebih kompeten, terjangkau dan dilakukan secara rasional.


Tujuan
System rujukan bertujuan agar pasien mendapatkan pertoplongan pada fasilitas pelayanan kesehatan yang lebih mampu sehingga jiwanya dapat terselamatkan, dengan demikian dapat menurunkan AKI dan AKB.

Jenis
1.      Menurut tata hubungannya, sistem rujukan terdiri dari : rujukan internal dan rujukan eksternal
a.       rujukan internal adalah rujukan horizontal yang terjadi antar unit pelayanan di dalam institusi tersebut. Misalnya dari jejaring puskesmas (puskesmas pembantu) ke puskesmas induk
b.      Rujukan eksternal adalah rujukan yang terjadi antar unit-unit dalam jenjang pelayanan kesehatan, baik horizontal (dari puskesmas rawat inap) maupun vertikal (dari puskesmas ke rumah sakit umum daerah)
2.      Menurut lingkup pelayanannya, sistem rujukan terdiri dari : rujukan medik dan rujukan kesehatan
a.       Rujukan medik
·         konsultasi penderita, untuk keperluan diagnostik, pengobatan, tindakan
·         Pengiriman bahan (spesimen) pemeriksaan laboratorium yang lebih lengkap
·         mendatangkan atau mengirim tenaga yang lebih kompeten atau ahli untuk meningkatkan suatu pelayanan pengobatan setempat.
b.      Rujukan kesehatan
Adalah rujukan yang menyangkut masalah kesehatan masayarakat yang bersifat preventif dan promotif.
Tujuan sistem rujukan upaya kesehatan
1)      Umum
Dihasilakannya upaya pelayanan kesehatan yang didukung mutu pelayanan yang optimal dalam rangka memecahkan masalah kesehatan secara berdaya guna dan berhasil guna
2)      Khusus
Dihasilkannya upaya pelayanan kesehatan klinik yang bersifat kuratif dan rehabilitatif secara berhasil guna dan berdaya guna
Dihasilkannya upaya kesehatan masyarakat yang bersifat preventif dan promotif secara berhasil guna dan berdaya guna

Jenjang tingkat tempat rujukan
                                          RUMAH SAKIT TIPE A
 
SISTEM RUJUKAN DI KOMUNITAS
                                            RUMAH SAKIT TIPE C/D 
 
SISTEM RUJUKAN
                                            RUMAH SAKIT TIPE INAP
 
                                        PUSKESMAS/BP/RB/BKIA SWASTA
 
                                         PUSKESMAS PEMBANTU/ BIDAN
 
                                        POSYANDU/ KADER/ DUKUN BAYI
 















Jalur Rujukan
1.      Dari kader, dapat langsung merujuk ke :
a.       puskesmas pembantu
b.      pondok bersalin/ bidan desa
c.       puskesmas/ puskesmas rawat inap
d.      rumah sakit pemerintah/ swasta
2.      Dari posyandu, dapat langsung merujuk ke :
a.       puskesmas pembantu
b.      pondok bersalin/ bidan desa
c.       puskesmas/ puskesmas rawat inap
d.      rumah sakit pemerintah/ swasta
3.      Dari puskesmas pembantu
Dapat langsung merujuk ke rumah sakit tipe D/C atau rumah sakit swasta
4.      Dari pondok bersalin
Dapat langsung merujuk ke rumah sakit tipe D. atau rumah sakit swasta

Mekanisme rujukan
1.      Menentukan kegawadaruratan penderita
a.       Pada tingkat kader atau dukun bayi terlatih
Ditemukan penderita yang tidak dapat ditangani sendiri oleh keluarga atau kader/ dukun bayi, maka segera dirujuk ke fasilitas pelayanan kesehatan yang terdekat, oleh karena itu mereka belum tentu dapat menerapkan ke tingkat kegawatdaruratan.
b.      Pada tingkat bidan desa, puskesmas pembantu dan puskesmas
Tenaga kesehatan yang ada pada fasilitas pelayanan kesehatan tersebut harus dapat menentukan tingkat kegawatdaruratan kasus yang ditemui, sesuai dengan wewenang dan tanggung jawabnya, mereka harus menentukan kasus mana yang boleh ditangani sendiri dan kasus mana yang harus dirujuk.
c.       Memberikan informasi kepada penderita dan keluarga
Sebaiknya bayi yang akan dirujuk harus sepengathuan ibu atau keluarga bayi yang bersangkutan dengan cara petugas kesehatan menjelaskan kondisi atau masalah bayi yang akan dirujuk dengan cara yang baik.
d.      Mengirimkan informasi pada tempat rujukan yang dituju
1)      Memberitahukan bahwa akan ada penderita yang dirujuk
2)      Meminta petunjuk apa yan perlu dilakukan dalam rangka persiapan dan selama dalam perjalanan ke tempat rujukan
3)      Meminta petunjuk dan cara penanganan untuk menolong penderita bila penderita tidak mungkin dikirim.
e.       Persiapan penderita (BAKSOKUDA)
Persiapan yang harus diperhatikan dalam melakukan rujukan disingkat “BAKSOKUDA” yang diartikan sebagi berikut :
Ø  B (Bidan) : Pastikan ibu/ bayi/ klien didampingi oleh tenaga kesehatan yang kompeten dan memiliki kemampuan untuk melaksanakan kegawatdaruratan
Ø  A (Alat) : Bawa perlengkapan dan bahan-bahan yang diperlukan seperti spuit, infus set, tensimeter dan stetoskop
Ø  K (keluarga) : Beritahu keluarga tentang kondisi terakhir ibu (klien) dan alasan mengapa ia dirujuk. Suami dan anggota keluarga yang lain harus menerima ibu (klien) ke tempat rujukan.
Ø  S (Surat) : Beri sura ke tempat rujukan yang berisi identifikasi ibu (klien), alasan rujukan, uraian hasil rujuka, asuhan atau obat-obat yang telah diterima ibu
Ø  O (Obat) : Bawa obat-obat esensial yang diperlukan selama perjalanan merujuk
Ø  K (Kendaraan) : Siapkan kendaraan yang cukup baik untuk memungkinkan ibu (klien) dalam kondisi yang nyaman dan dapat mencapai tempat rujukan dalam waktu cepat.
Ø  U (Uang) : Ingatkan keluarga untuk membawa uang dalam jumlah yang cukup untuk membeli obat dan bahan kesehatan yang diperlukan di tempar rujukan
Ø  DA (Darah) : Siapkan darah untuk sewaktu-waktu membutuhkan transfusi darah apabila terjadi perdarahan
f.       Pengiriman Penderita
Untuk mempercepat sampai ke tujuan, perlu diupayakan kendaraan/ sarana transportasi yang tersedia untuk mengangkut penderita
g.      Tindak lanjut penderita
Ø  Untuk penderita yang telah dikemalikan
Ø  Harus kunjungan rumah bila penderita yang memerlukan tindakan lanjut tapi tidak melapor


Post a Comment