6/14/2012

Pertolongan pertama kegawat daruratan obstetrik dan neonatus (PPGDON)


Pertolongan pertama kegawat daruratan obstetrik dan neonatus (PPGDON)

A.    Kegawatdaruratan obstetrik
Definisi
Kasus gawat darurat obstetri adalah kasus obstetri yang apabila tidak segera ditangani akan berakibat kematian ibu dan janinnya. Kasus ini menjadi penyebab utama kematian ibu janin dan bayi baru lahir. (Saifuddin, 2002)
Penyebab utama kematian ibu
a.  Perdarahan
Perdarahan jika tidak segera diatasi akan menyebabkan syok.
Tanda-tanda syok diantaranya:
a.       Pasien tampak ketakutan, gelisah, bingung, atau kesadaran menurun sampai tidak sadar
b.      Berkeringat
c.       Pucat, tampak lebih jelas disekitar mulut, telapak tangan dan pada kojungtiva
d.      Bernapas cepat, frekuensi pernapasan 30 x per menit atau lebih
e.       Nadi cepat dan lemah, frekuensi nadi umumnya 110 x /menit atau lebih
f.       Tekanan darah rendah, sistol 90 mmHg atau lebih rendah
(Saifudin, 2006)
Penanganan awal syok perdarahan
a)  Tindakan umum
•   Periksa tanda-tanda vital
•   Bebaskan jalan napas
•   Jangan memberikan cairan atau makanan ke dalam mulut
•   Miringkan kepala pasien dan badannya ke samping
•   Jagalah agar kondisi badannya tetap hangat
•   Naikkanlah kaki pasien
b)  Pemberian oksigen
Oksigen diberikan dalam kecepatan 6 – 8 liter per menit.
c)  Pemberian cairan intravena
Infus RL guyur
d)  Rujuk
     Persiapkan surat rujukan, kendaraan yang mengantar ke tempat rujukan, keluarga, dan dampingi selama merujuk.
                 (Saifudin, 2006)
b. Infeksi Akut dan Sepsis
1.        Tanda dan gejala
Infeksi akut ditandai dengan kalor, rubor, dolor, tumor, dan functio lesa. Kalor artinya panas/demam, rubor artinya merah, dolor artinya nyeri, tumor artinya benjolan atau pembengkakan, dan functio lesa artinya fungsi terganggu. Dengan kata lain infeksi akut di organ tubuh ditandai dengan demam, kulit di daerah infeksi berwarna kemerahan, terasa nyeri dan terdapat pembengkakan di daerah organ itu serta fungsi organ tersebut terganggu. Selain itu, tidak jarang jaringan yang terkena infeksi mengeluarkan bau atau cairan yang berbau busuk, misalnya infeksi di organ genetalia dapat disertai pengeluaran cairan pevaginam berbau busuk. (Saifudin, 2006)
2.      Diagnosa
Beberapa hal yang harus dinilai sebagai berikut :
o    Tentukan kasus dalam kondisi demam atau tidak
o    Tentukan kasus dalam kondisi syok atau tidak
o    Cari keterangan tentang faktor predisposisi atau penyakit yang erat hubungannya, misalnya pembedahan, cedera (trauma), atau sumber infeksi yang dapat menyebabkan sepsis atau syok sepsis
o    Tentukan sumber infeksi berdasarkan criteria kalor, rubor, dolor, tumor, function lesa.
o     Pada infeksi genetalia beberapa kondisi berikut dapat terjadi :
1)    Secret/cairan berbau busuk keluar dari vagina
2)    Pus keluar dari servik
3)    Air ketuban hijau kental dapat berbau busuk atau tidak
2)    Subinvolusi rahim
3)    Tanda-tanda infeksi pelvis : nyeri rahim, nyeri goyang servik, nyeri perut bagian bawah, nyeri bagian adneksa.
4)    (Saifudin, 2006)
3.      Penanganan
a.       Tindakan umum
Pantaulah tanda-tanda vital
b.      Pemberian Oksigen
•   Pastikan bahwa jalan napas bebas.
•   Oksigen tidak perlu diberikan apabila kondisi penderita stabil dan kecil resiko mengalami syok septic.
•   Apabila kondisi penderita menjadi tidak stabil, oksigeen diberikan dalam kecepatan 6-8 L/menit. 
c.       Pemberian Cairan Intravena
Banyaknya cairan yang diberikan harus diperhitungkan secara hati-hati, tidak sebebas seperti syok pada perdarahan,oleh karena tidak terdapat kehilangan jumlah cairan yang banyak.
d.      Pemberian Antibiotik
Antibiotik harus diberikan apabila terdapat infeksi, misalnya pada kasus sepsis, syok septik, cedera intraabdominal dan perforasi uterus. Apabila tidak terdapat tanda-tanda infeksi, misalnya pada syok perdarahan, antibiotika tidak perlu diberikan. Apabila diduga ada proses infeksi atau sedang berlangsung, sangat penting untuk memberikan antibiotika dini. Macam-macam antibiotika antara lain ampisilin, sepalosporin, eritromisin, klorampenikol dan lain-lain.

e.       Pemeriksaan laboratorium
o   Pemeriksaan darah
a)     Apabila penderita tampak anemik, diperiksa hemoglobin dan hematokrit, sekaligus golongan darah dan cross-match
b)    Pemeriksaan darah lengkap selain menunjukkan ada atau tidaknya anemia juga menunjukkan kemungkinan leukositosis atau leucopenia, neutropenia dan biasanya trombositopenia.
c)    Periksa kemungkinan DIC
d)    Serum laktat dehidrogenase meningkat pada asidosis metabolic
e)    Kultur darah harus dilakukan untuk mengetahui jenis kuman
f)    Analisis gas darah arteri menunjukkan kenaikkan PH darah dan tekanan parsial oksigen, peenurunan tekanan parsial CO2 serta alkalosis respiratorik pada tahap awal
o  Pemeriksaan urin
a)     Dalam kondisi syok biasanya produksi urin sedikit sekali atau bahkan tidak ada
b)     Berat jenis urin meningkat lebih dari 1.020
(Saifudin, 2006)

b.         Ruptur uteri
1.      Diagnosis
Ruptur uteri mengancam
1) Peningkatan aktivitas kontraksi persalinan
2) Terhentinya persalinan
3) Regangan berlebihan dengan nyeri pada segmen bawah rahim
4) Pergerakan cincin Bandl’s ke atas
5)  Tegangan pada ligamentum rotundum
Ruptur uteri yang sebenarnya
1)  Kontraksi persalinan menurun atau berhenti mendadak
2)  Berhentinya DJJ atau pergerakannya
3)  Keadan syok peritoneum
4)  Perdarahan eksternal (hanya pada 25 % kasus)
5)  Perdarahan internal : anemia, tumor yang tumbuh cepat di samping rahim yang menunjukkan hematoma karena ruptur inkomplit
( Andrianto, 1986 )
2.         Penatalaksanaan
Terapi suportif
Perbaiki syok dan kehilangan darah. Tindakan ini meliputi pemberian oksigen, cairan intravena, darah pengganti dan antibiotik untuk infeksi.
Laparatomi
Laparatomi segera setelah diagnosis ditegakkan, lakukan persiapan untuk pembedahan. Pada saat itu volume darah diperbaiki dengan cairan intravena dan darah. ( Melfiawati, 1994)

c.     Inversio uteri
1.      Diagnosis
Diagnosis ditegakkan ketika dalam catatan tenaga kesehatan terdapat penurunan abnormal tinggi fundus atau tidak bisa melakukan palpasi pada fundus abdominal setelah kelahiran janin atau ketika uterus terlihat di rongga vagina atau introitus. Inversio biasanya disertai oleh perdarahan dan syok pada ibu.  (Walsh, 2001)
2.      Penatalaksanaan
Penatalaksanaan yang lebih penting adalah pencegahan inversio uteri. Ketegangan pada pelepasan tali pusat yang tergesa-gesa pada kala III tidak baik dilakukan dan mungkin berbahaya bagi ibu. Diperlukan penanganan segera pada uterus yaitu dengan melakukan gerakan tinju atau memasukkan beberapa jari pada tangan yang dominan atau kompresi bimanual dapat menurunkan perdarahan. Pemberian cairan IV dapat memperbaiki keadaan umum dan oksitosin atau metilergonovine dapat mencegah atonia. Jika penanganan segera tidak dilakukan, anastesi dan operasi harus dilakukan. (Walsh, 2001)


B.     Kegawatdaruratan neonatus yaitu:
1.  Asfiksia
Diagnosa
1)      Observasi DJJ:
Normal  = 120-160X per menit
a)  Takikardi = 160-180X per menit; membahayakan janin
     Di atas 180 X per menit; sangat membahayakan bagi janin
b)  Bradikardi = 120 – 100 X per menit; membahayakan janin
Di bawah 100 X per menit; sangat membahayakan janin
c)  Ketidakteraturan
•   DJJ  tidak teratur atau berubah lebih dari 40 X dalam 1 kontaksi membahayakan janin.
•   DJJ tidak teratur bersama bradikardi; sangat membahayakan janin
•   DJJ harus dipantau setiap 15 menit dalam tahap dilatasi dan setelah kontraksi selama periode persalinan.
2)      Evaluasi cairan amnion
Cairan amnion kehijauan atau mengandung mekonium pada presentasi kepala sering  menjadi petunjuk bahwa janin dalam keadaan bahaya (Andrianto, 1986).
Metode diagnosis:
-        Amnioskopi pada permulaan persalinan
-        Pecahnya selaput ketuban
(Andrianto, 1986)
Penatalaksanaan :
o   Persalinan yang maju; kepala pada atau tepat di atas dasra panggul, os uteri .berdilatasi sempurna lakukan  ekstraksi dengan forceps atau vakum.
o   Pada kasus multipara tunggal selama masa pengeluaran: episiotomy adekuat : tekanan dari atas; persalinan spontan dengan 1-2 kontraksi lahir.
o   Persalinan yang tidak maju ; kepala relative tetap tinggi, os uteri tidak membuka sempurna lakukan SC. (Andrianto, 1986)

b.  Prolapsus tali pusat
Diagnosa
Sewaktu-waktu ada suatu faktor yang mempengaruhi prolaps tali pusat, pemeriksaan vagina harus segera dilakukan mengikuti ruptur membrane untuk merasakan adanya tali pusat. Ketidaknormalan DJJ, bradikardi bisa mengindikasikan prolaps tali pusat. Putaran dari tali pusat tampak pada vulva. Hal ini lebih banyak terjadi pada saat pemeriksaan vagina, bisa terletak pada vagina atau jika bagian presentasi sangat tinggi, letaknya pada tulang. (Brown, 1996)
Penatalaksanaan
Resiko pada janin yaitu hipoksia dan kematian sbagai hasil kompresi tali pusat. Resiko tertinggi pada presentasi kepala dan terendah pada presentasi lengkap atau sebagian kaki. Sepuluh menit adalah waktu maksimum bayi dapat membebaskan diri dari lilitan tali pusat, tapi jika tekanan dapat dibbaskan dengan cepat adalah peningkatan yang baik.
Kala I persalinan yaitu melakukan SC dengan segera jika janin masih hidup.
Kala II persalinan, letak adalah factor yang menentukan. Jika letaknya adalah longitudinal, pesalinan dengan forceps atau vakum ekstraksi mungkin dapat dilakukan. Jika kemungkinan persalinan pervaginam sulit dilakukan, SC seharusnya dapat dilakukan. Pada kasus multipara, bidan bisa menganjurkan ibu untuk di episiotomi.
Pada masyarakat, jika janin masih hidup sebaiknya segera dirujuk dengan ambulan, pada saat itu bidan membebaskan tekanan yang terjadi pada tali pusat. Posisi lutut-dada adalah tidak nyaman bagi wanita untuk waktu yang cukup lama, yang bagus yaitu posisi sim yang maksimal. (Brown, 1996)
c.  Distosia bahu
Diagnosa
•   Terhentinya persalinan setelah lahirnya kepala
•   Pada pemeriksaan vagina didapatkan
•   Bahu dalam diameter lurus
•   Bahu anterior berhenti baik di dalam pelvis di belakang simfisis atau terfiksasi di atas simfisis.
(Andrianto, 1986)
Pencegahan
Ketika bayi lahir dengan presentasi verteks, bidan harus menunggu sampai bahu berputar dalam diameter anteoposterior pada panggul sebelum berusaha melahirkan seluruhnya. (Brown, 1996)
Penatalaksanaan
Dua macam metode yang paling sering dianjurkan adalah rotasi tulang bahu dan melahirkan lengan belakang. Keduanya dipermudah dengan episiotomi dan anastesi yang adekuat.

d.  Presentasi bokong
Diagnosa
1)  Bagian presentasi : ujung pelvis
Dapat dipalpasi :
-        Sakrum (bagian lunak, ani, mungkin skrotum)
-        Satu atau dua kaki
-        Satu atau dua lutut
2)  Kepala di dalam fundus
3)  Letak DJJ lebih tinggi
(Andrianto, 1986)
Penatalaksanaan :
1)  Persalinan harus berjalan secara spontan di dalam vulva sampai munculnya ujung    scapula, hanya menunjang sacrum. Pada kasus manapun, jangan menarik sacrum dikhawatirkan tangan menjungkit kecuali ekstraksi pada ujung pelvis dalam indikasi khusus untuk mengakhiri persalinan.
2 Bila ujung scapula nampak di bawah vulva atau kepala telah memasuki PAP  segera selesaikan persalinan dalam lima menit jika tidak janin mati.
(Andrianto, 1986)

e.   Letak lintang
  Diagnosa
-        Uterus oval melintang
-        Dapat diraba ke arah samping kanan atau kiri
-        Bunyi jantung di daerah umbilicus
-        Pada pemeriksaan vagina diraba pelvis minor kosong
(Andrianto, 1986)

               Penatalaksanaan
-        Jangan mencoba versi secepat mungkin rujuk karena kontraksi yang kuat karena pecahnya selaput ketuban berpotensi rupture uteri
-        Berikan Demerol (meperidin) 0,05-0,1 IV
-        Didalam RS lakukan SC.
(Andrianto, 1986)

f.     Presentasi muka
Diagnosa
Diagnosa dapat dengan palpasi abdominal, dengan adanya kepala di belakang yang sejajar dengan punggung. Pada pemeriksaan vagina agak sukar di diagnosa karena membingungkan dengan presentasi bokong. Pemeriksaan dengan ultrason dapat digunakan untuk mengetahui presentasi muka dan untuk menghilangkan dugaan anensepali. (Walsh, 2001 )
Manajemen
Presentasi muka dengan dagu anterior dapat segera ditangani dengan cepat, tapi karena meningkatnya resiko persalinan abnormal, konsultasi dengan obgin dibutuhkan ketika presentasi sudah diketahui. Bila dagu terletak posterior, rujukan ke obgin untuk persalinan sesar harus segera dilakukan. (Walsh, 2001 )

g.   Gemeli yang tidak terdeteksi
Diagnosa
Pemeriksaan abdomen mungkin terlihat fundus lebih tinggi dari perkiraan, teraba dua kepala bayi dan banyak bagian kecil. Konfirmasi banyaknya janin dapat dilakukan dengan ultrason : kehamilan kembar haarus dicurigai jika bayi yang dilahirkan memiliki berat yang kurang dari yang diperkirakan pada palpasi abdominal. (Walsh, 2001 )
Manajemen
Di masyarakat, jika bidan menemukan kehamilan kembar, maka wanita itu dirujuk ke obgin untuk perawatan selanjutnya. Setelah kelahiran bayi pertama segera rujuk ibu. Jika mungkin, saat membantu di klinik siap atau mampu untuk melahirkan kedua bayi. Presentasi kepala pada bayi pertama terjadi 75 % dari kasus gemeli. (Walsh, 2001 )
h.  Vasa previa
Diagnosis Banding
Ini meliputi penyebab-penyebab maternal perdarahan trimester ketiga (plasenta previa, pelepasan plasenta premature, bloody show dan sebagainya). (Melfiawati, 1994)
Kelalaian pada penilaian perdarahan segar pervaginam, khususnya jika terjadi pada waktu yang sama dengan ruptur membran. Jika pada penilaian DJJ ada tanda disproporsi fetal distress untuk mengetahui jumlah kehilangan darah, maka diagnosis ini harus dipertimbangkan. Untuk menentukan apakah terjadi kehilangan darah pada janin dan ibu secara nyata, tes alkalidenaturasi mungkin dilakukan tetapi dalam praktek jarang dilakukan.  ( Brown, 1996)
Manajemen
Bidan sebaiknya berkolaborasi dengan dokter dan melanjutkan untuk memantau DJJ. Jika ini terjadi pada kala II persalinan, wanita dianjurkan untuk mengedan. Jika terjadi pada kala I persalinan SC dapat dilakukan jika janin masih hidup.  Dokter anak sebaiknya hadir dalam proses persalinan. Darah tali pusat diambil untuk perkiraan HB pada kelahiran. Bayi akan memerlukan transfusi darah jika ia masih bisa selamat. (Brown, 1996)



Pertolongan pertama kegawat daruratan obstetrik dan neonatus (PPGDON)

+ komentar + 3 komentar

April 17, 2014 at 9:52 PM

terimakasih infonya, sangat membantu saya dalam menyelesaikan tugas sya. sukses slalu ya ,

Terimakasih Nur azizah zulkarnain atas Komentarnya di Pertolongan pertama kegawat daruratan obstetrik dan neonatus (PPGDON)
April 17, 2014 at 9:53 PM

terimakasih infonya dan sngat membantu saya dalam menyelesaikan tugas saya. sukses slalu y.

Terimakasih Nur azizah zulkarnain atas Komentarnya di Pertolongan pertama kegawat daruratan obstetrik dan neonatus (PPGDON)
May 21, 2014 at 6:15 AM

trimakasih... bagus bget nihhh...

Terimakasih tunisah smile atas Komentarnya di Pertolongan pertama kegawat daruratan obstetrik dan neonatus (PPGDON)

Post a Comment