5/03/2012

Macam posisi meneran/mengejan saat melahirkan dan cara meneran yang benar


Dalam menjelang proses persalinan banyak hal yang menjadi kecemasan para calon ibu. Hal tersebut tak lain karena kurangnya pengetahuan akan hal-hal yang berkenaan dengan proses persalinan. Salah satu hal yang tidak kalah penting dan dapat menimbulkan kecemasan terutama bagi para calon ibu yang baru pertama kali melahirkan adalah cara meneran/ mengejan. Pengetahuan ibu dapat mempengaruhi sikap atau perilaku ibu dalam menghadapi proses persalinan. Pengetahuan ibu tentang meneran tak lain agar ibu yang mengalami persalinan dapat meneran dengan benar sehingga mempercepat proses persalinan.
Berikut beberapa hal terkait meneran dari mulai macam posisi hingga cara meneran yang benar.

KEBEBASAN MEMILIH POSISI MENERAN

Seorang bidan hendaknya membiarkan ibu bersalin dan melahirkan memilih sendiri posisi persalinan yang diinginkannya dan bukan berdasarkan keinginan bidannya sendiri. Dengan kebebasan untuk memutuskan posisi yang dipilihnya, ibu akan lebih merasa aman.

MANFAAT PILIHAN POSISI BERDASARKAN KEINGINAN IBU

·         Memberikan banyak manfaat
·         Sedikit rasa sait dan ketidaknyamanan
·         Kala 2 persalinan menjadi lebih pendek
·         Laserasi perineum lebih sedikit
·         Lebih membantu meneran
·         Nilai apgar lebih baik

MACAM-MACAM POSISI MENERAN

1.      Posisi terlentang (supine) 
posisi meneran terlentang (supine)
terlentang (supine)
Posisi ini juga menyebabkan waktu persalinan menjadi lebih lama, besar  kemungkinan terjadinya laserasi perineum dan dapat mengakibatkan kerusakan pada syaraf kaki dan punggung.
Dan juga menyebabkan beberapa hal seperti :
·         Dapat menyebabkan hipotensi karena bobot uterus dan isinya menekan aorta, vena cava inferior serta pembuluh-pembuluh darah lain sehingga menyebabkan suplai darah ke janin menjadi berkurang, dimana akhirnya ibu dapat pingsan dan bayi mengalami fetal distress ataupun anoksia janin.
·         Ibu mengalami gangguan untuk bernafas.
·         Buang air kecil terganggu.
·         Mobilisasi ibu kurang bebas.
·         Ibu kurang semangat.
·         Resiko laserasi jalan lahir bertambah.
·         Dapat mengakibatkan kerusakan pada syaraf kaki dan punggung.
·         Rasa nyeri yang bertambah.

2.      Posisi duduk/setengah duduk 
Posisi meneran duduk/setengah duduk
Posisi duduk/setengah duduk 
      
Posisi ini akan membantu dalam penurunan janin dengan bantuan gravitasi bumi untuk menurunkan janin kedalam panggul dan terus turun kedasar panggul. Posisi berjongkok akan memaksimumkan sudut dalam lengkungan Carrus, yang akan memungkinkan bahu besar dapat turun ke rongga panggul dan tidak terhalang (macet) diatas simpisis pubis. Dalam posisi berjongkok ataupun berdiri, seorang ibu bisa lebih mudah mengosongkan kandung kemihnya, dimana kandung kemih yang penuh akan dapat memperlambat penurunan bagian bawah janin

3.      Posisi jongkok/ berdiri
Posisi meneran jongkok/ berdiri
Posisi jongkok/ berdiri
Jongkok atau berdiri memudahkan penuran kepala janin, memperluas panggul sebesar dua puluh delapan persen lebih besar pada pintu bawah panggul, memperkuat dorongan meneran. Namun posisi ini beresiko terjadinya laserasi ( perlukaan jalan lahir). Dalam posisi berjongkok ataupun berdiri, seorang ibu bisa lebih mudah mengosongkan kandung kemihnya, dimana kandung kemih yang penuh akan dapat memperlambat penurunan bagian bawah janin.

4.       Berbaring miring kekiri

posisi meneran Berbaring miring kekiri
Berbaring miring kekiri
Posisi berbaring miring kekiri dapat mengurangi penekanan pada vena cava inferior sehingga dapat mengurangi kemungkinan terjadinya hipoksia, karena suplay oksigen tidak terganggu, dapat member suasana rileks bagi ibu yang mengalami kecapekan dan dapat pencegahan terjadinya laserasi/robekan jalan lahir.




5.      Posisi merangkak 
posisi meneran merangkak
posisi meneran merangkak
     Posisi ini akan meningkatkan oksigenisasi bagi bayi dan bisa mengurangi rasa sakit punggung bagi ibu. Posisi merangkak sangat cocok untuk persalinan dengan rasa sakit punggung, mempermudah janin dalam melakukan rotasi serta peregangan pada perineum berkurang. Posisi merangkak juga dapat membantu penurunan kepala janin lebih dalam ke panggul


CARA MENERAN
Beberapa cara meneran menurut berbagai sumber yang dapat dilakukan yaitu :
1.         Menurut Manuaba (2001), cara meneran yaitu :
a.       Anjurkan ibu untuk meneran sesuai dengan dorongan alamiahnya selama kontraksi.
b.      Jangan anjurkan untuk menahan nafas pada saat meneran.
c.       Anjurkan ibu untuk berhenti meneran dan beristirahat diantara kontraksi.
d.       Jika ibu berbaring miring atau setengah duduk, ibu mungkin merasa lebih mudah untuk meneran jika ia menarik lutut kearah dada dan menempelkan dagu ke dada.
e.        Anjurkan ibu untuk tidak mengangkat bokong saat meneran.
f.       Jangan melakukan dorongan pada fundus untuk membantu kelahiran bayi.

2.      Menurut JNPK-KR (2007), dorongan pada fundus meningkatkan resiko distosia bahu dan rupture uteri. Cegah setiap anggota keluarga yang mencoba melakukan dorongan pada fundus. Untuk mengkoordinasikan semua kekuatan menjadi optimal saat his dan mengejan dapat dilakukan hal-hal sebagai berikut
1) Parturien diminta untuk merangkul kedua pahanya, sehingga dapat menambah pembukaan pintu bawah panggul.
2) Badan ibu dilengkungkan sampai dagu menempel di dada, sehingga arah kekuatan menuju jalan lahir.
3) His dan mengejan dilakukan bersamaan sehingga kekuatannya optimal.
4) Saat mengejan ditarik sedalam mungkin dan dipertahankan denagn demikian diafragma abdominal membantu dorongan kearah jalan lahir.
5) Bila lelah dan his masih berlangsung, nafas dapat dikeluarkan dan selanjutnya ditarik kembali utnuk dipergunakan mengejan.

3.      Menurut Sarwono (2005), ada 2 cara mengejan yaitu :
1) Wanita tersebut dalam letak berbaring merangkul kedua pahanya sampai batas siku, kepala sedikit diangkat sehingga dagu mendekati dadanya dan dapat melihat perutnya.
2) Sikap seperti diatas, tetapi badan dalam posisi miring kekiri atau kekanan tergantung pada letak punggung janin, hanya satu kaki dirangkul, yakni kaki yang berda diatas. Posisi yang menggulung ini memang fisiologis. Posisi ini baik dilakukan bila putaran paksi dalam belum sempurna.

HAL-HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN

Menurut Sarwono (2002), juga ada beberapa hal yang harus diperhatikan pada saat mengejan, yaitu :
1) Mengejan hanya diperbolehkan sewaktu ada his dan pembukaan lengkap.
2) Pasien tidur terlentang, kedua kaki difleksikan, kedua tangan memegang kaki atau tepi tempat tidur sebelah atas, bila kondisi janin kurang baik, pasien mengejan dalam posisi miring.
3) Pada permulaan his, pasien disuruh menarik nafas dalam, tutup mulut, mengejan sekuat-kuatnya dan selama mungkin, bila his masih kuat menarik nafas pengejanan dapat diulang kembali. Bila his tidak ada, pasien istirahat, menunggu datangnya his berikutnya.


+ komentar + 2 komentar

September 6, 2012 at 11:35 PM

terimakasih

Terimakasih mikhaulie berutu atas Komentarnya di Macam posisi meneran/mengejan saat melahirkan dan cara meneran yang benar
March 11, 2013 at 2:49 AM

http://berkaskepku.blogspot.com/

Terimakasih ahmad fauzan atas Komentarnya di Macam posisi meneran/mengejan saat melahirkan dan cara meneran yang benar

Post a Comment