5/05/2012

Pemberian obat/ penyuntikkan melalui intracutan (IC)

Pengertian
Memberikan obat melalui suntikan intracutan/ intradermal adalah suatu tindakan membantu proses penyembuhan melalui suntikan ke dalam jaringan kulit atau intra dermis.
intracutan

Tujuan
1.      Pasien mendapatkan pengobatan  sesuai program pengobatan dokter.
2.      Memperlancar proses pengobatan dan menghindari kesalahan dalam pemberian obat.
3.      Membantu menentukan diagnosa terhadap penyakit tertentu (misalnya tuberculin tes).
4.      Menghindarkan pasien dari efek alergi obat ( dengan skin test).

Prinsip
1.      Sebelum memberikan obat perawat harus mengetahui diagnosa medis pasien, indikasi pemberian obat, dan efek samping obat, dengan prinsip 10 benar yaitu benar pasien, benar obat, benar dosis, benar waktu pemberian, benar cara pemberian, benar pemberian keterangan tentang obat pasien, benar tentang riwayat pemakaian obat oleh pasien, benar tentang riwayat alergi obat pada pasien, benar  tentang reaksi pemberian beberapa obat yang berlainan bila diberikan bersama-sama, dan benar dokumentasi pemakaian obat.
2.      Untuk mantoux tes (pemberian PPD) diberikan 0,1 cc dibaca setelah 2-3 kali 24 jam dari saat penyuntikan obat.
3.      Setelah dilakukan penyuntikan tidak dilakukan desinfektan.
4.      Perawat harus memastikan bahwa pasien mendapatkan obatnya, bila ada penolakan pada suatu jenis obat,  maka perawat dapat mengkaji penyebab penolakan, dan dapat mengkolaborasikannya  dengan dokter yang menangani pasien, bila pasien atau keluarga tetap menolak pengobatan setelah pemberian inform consent, maka pasien maupun keluarga yang bertanggungjawab menandatangani surat penolakan untuk  pembuktian penolakan therapi.
5.      Injeksi intrakutan yang dilakukan untuk melakukan tes pada jenis antibiotik, dilakukan dengan cara melarutkan antibiotik sesuai ketentuannya, lalu mengambil 0,1 cc dalam spuit dan menambahkan aquabidest 0,9cc dalam spuit, yang disuntikkan pada pasien hanya 0,1cc.
penyuntikkan intracutan (IC)
hasil penyuntikkan IC
6.      Injeksi yang dilakukan untuk melakukan test mantoux, PPD diambil 0,1 cc dalam  spuit, untuk langsung disuntikan pada pasien.

Prosedur

1.      Persiapan
a.       Menjelaskan tujuan dan prosedur pemberian obat
b.      Memberikan posisi yang nyaman pada pasien
c.       Alat dan bahan
1)      Obat-obatan yang sesuai program pengobatan dokter
2)      Daftar obat pasien
3)      Spuit 1 cc atau 0,5 cc disposible.
4)      Jarum sesuai kebutuhan, kikir ampul bila perlu.
5)      Perlak dan alas dan nierbeken
6)      Kapas alkohol atau kapas yang sudah dibasahi NaCl 0,9% dalam tempatnya
7)      Handschoen

2.      pelaksanaan
1)      Mencuci tangan
2)      Berdiri di sebelah kanan/kiri  pasien sesuai kebutuhan.
3)      Cek daftar obat pasien untuk memberikan obat
4)      Membawa obat dan daftar obat ke hadapan pasien sambil mencocokkan nama pada tempat tidur dengan nama pada daftar obat.
5)      Memanggil nama pasien sesuai dengan nama pada daftar obat
6)      Jaga privasi pasien
7)      Injeksi intrakutan dilakukan dengan cara spuit diisi oleh obat sesuai dosisnya.
8)      Menentukan lokasi injeksi yaitu 1/3 atas lengan bawah bagian dalam.
9)      Membersihkan  lokasi tusukan dengan kapas normal saline atau kapas alcohol bila diperlukan, kulit diregangkan tunggu sampai kering.
10)  Lubang jarum menghadap keatas dan membuat sudut antara 5-150 dari permukaan kulit
11)  Memasukan obat perlahan-lahan sampai berbentuk gelembung kecil, dosis yang diberikan 0,1 cc atau sesuai jenis obat.
12)  Setelah penyuntikan area penyuntikan tidak boleh didesinfeksi.
13)  Bila injeksi intrakutan dilakukan untuk test antibiotik, lakukan penandaan pada area penyutikan dengan melingkari  area penyuntikan dengan diameter kira kira 1inchi atau diameter 2,5 cm. Penilaian reaksi dilakukan 15 menit setelah penyuntikan. Nilai positif jika terdapat tanda tanda rubor, dolor, kalor melebihi daerah yang sudah ditandai, artinya pasien alergi dengan antibiotik tersebut.
14)  Bila injeksi ditujukan untuk mantoux test tuberkulin test, dapat dinilai hasilnya  dalam 2 sampai 3 kali 24 jam, positif bila terdapat rubor dolor kalor melebihi diameter 1 cm pada area penyuntikan.
15)  Beri penjelasan pada pasien atau keluarga untuk tentang penilaian pada daerah penyuntikan dan anjurkan untuk tidak menggaruk, memasage atau memberi apapun pada daerah penyutikan. Menyimpan obat obat sisa dan daftar obat pasien ketempatnya
16)  Mengobservasi keadaan umum pasien
17)  melepaskan handschoen, mencuci tangan.
18)  Membuat pendokumentasian mencakup:
·         Tindakan dan respon pasien
·         Nama jelas perawat yang melakukan tindakan, waktu penyuntikan dan waktu penilaian, dan lokasi penyuntikan.

+ komentar + 2 komentar

April 28, 2013 at 6:52 PM

terima kasih atas informasi yang diberikan bidan diah,sangat bermanfaat untuk ku :) http://www.cute-factor.com/images/smilies/onion/6f428754.gif

Terimakasih Noeru Fantumhivu atas Komentarnya di Pemberian obat/ penyuntikkan melalui intracutan (IC)
April 28, 2013 at 6:53 PM

terima kasih informasinya sangat bermanfaat^^

Terimakasih Noeru Fantumhivu atas Komentarnya di Pemberian obat/ penyuntikkan melalui intracutan (IC)

Post a Comment