7/13/2012

Adaptasi Fisiologis Bayi Baru Lahir (BBL) Diluar Uterus


:Adaptasi Fisiologis BBL Terhadap Kehidupan Diluar Uterus

Adaptasi Fisiologis Bayi Baru Lahir (BBL) Diluar Uterus
       Transisi dari kehidupan di dalam kandungan ke kehidupan luar kandungan merupakan perubahan drastis, dan menuntut perubahan fisiologis yang bermakna dan efektif oleh bayi, guna memastikan kemampuan bertahan hidup. Adaptasi bayi terhadap kehidupan diluar kandungan meliputi :

a.    Awal pernafasan
       Pada saat lahir bayi berpindah tempat dari suasana hangat dilingkungan rahim ke dunia luar tempat dilakukannya peran eksistensi mandiri. Bayi harus dapat melakukan transisi hebat ini dengan tangkas. Untuk mencapai hal ini serangkaian fungsi adaptif dikembangkan untuk mengakomodasi perubahan drastis dari lingkungan di dalam kandungan ke lingkungan diluar kandungan (Myles, 2009).

b.    Adaptasi paru
       Hingga saat lahir tiba, janin bergantung pada pertukaran gas daerah maternal melalui paru maternal dan placenta. Setelah pelepasan placenta yang tiba-tiba setelah pelahiran, adaptasi yang sangat cepat terjadi untuk memastikan kelangsungan hidup. Sebelum lahir janin melakukan pernapasan dan menyebabkan paru matang, menghasilkan surfaktan, dan mempunyai alveolus yang memadai untuk pertukaran gas. Sebelum lahir paru janin penuh dengan cairan yang diekskresikan oleh paru itu sendiri. Selama kelahiran, cairan ini meninggalkan paru baik karena dipompa menuju jalan napas dan keluar dari mulut dan hidung, atau karena bergerak melintasi dinding alveolar menuju pembuluh limve paru dan menuju duktus toraksis (Myles, 2009).

c.    Adaptasi kardiovaskular
       Sebelum lahir, janin hanya bergantung pada placenta untuk semua pertukaran gas dan ekskresi sisa metabolik. Dengan pelepasan placenta pada saat lahir, sistem sirkulasi bayi harus melakukan penyesuaian mayor guna mengalihkan darah yang tidak mengandung oksigen menuju paru untuk direoksigenasi. Hal ini melibatkan beberapa mekanisme, yang dipengaruhi oleh penjepitan tali pusat dan juga oleh penurunan resistensi bantalan vaskular paru.
       Selama kehidupan janin hanya sekitar 10% curah jantung dialirkan menuju paru melalui arteri pulmonalis. Dengan ekspansi paru dan penurunan resistensi vaskular paru, hampir semua curah jantung dikirim menuju paru. Darah yang berisi oksigen menuju kejantung dari paru meningkatkan tekanan di dalam atrium kiri. Pada saat yang hampir bersamaan, tekanan di atrium kanan berkurang karena darah berhenti mengalir melewati tali pusat. Akibatnya, terjadi penutupan fungsional foramen ovale. Selama beberapa hari pertama kehidupan, penutupan ini bersifat reversibel , pembukaan dapat kembali terjadi bila resistensi vaskular paru tinggi, misalnya saat menangis, yang menyebabkan serangan sianotik sementara pada bayi. Septum biasanya menyatu pada tahun pertama kehidupan dengan membentuk septum intra atrial, meskipun pada sebagian individu penutupan anatomi yang sempurna tidak pernah terjadi.

d.      Adaptasi suhu
       Bayi memasuki suasana yang jauh lebih dingin pada saat pelahiran, dengan suhu kamar bersalin 21°C yang sangat berbeda dengan suhu dalam kandungan, yaitu 37,7°C. Ini menyebabkan pendinginan cepat pada bayi saat cairan amnion menguap dari kulit. Setiap mili liter penguapan tersebut memindahkan 560 kalori panas. Perbandingan antara area permukaan dan masa tubuh bayi yang luas menyebabkan kehilangan panas, khususnya dari kepala, yang menyusun 25% masa tubuh. Lapisan lemak subkutan tipis dan memberikan insulasi tubuh yang buruk, yang berakibat cepatnya perpindahan panas inti ke kullit, kemudian lingkungan, dan juga mempengaruhi pendinginan darah. Selain kehilangan panas melalui penguapan, kehilangan panas melalui konduksi saat bayi terpajan dengan permukaan dingin, dan melalui konveksi yang disebabkan oleh aliran udara dingin pada permukaan tubuh.


+ komentar + 5 komentar

Anonymous
September 14, 2012 at 10:27 PM

Terimakasih bermanfaat :)

Terimakasih Anonymous atas Komentarnya di Adaptasi Fisiologis Bayi Baru Lahir (BBL) Diluar Uterus
September 17, 2012 at 9:33 AM

sama..

Terimakasih Bidan Diah atas Komentarnya di Adaptasi Fisiologis Bayi Baru Lahir (BBL) Diluar Uterus
Anonymous
November 8, 2012 at 10:12 PM

terimakasih, sangat bermanfaat, terutama untuk mahasiswa pada posisi saya saat ini http://www.cute-factor.com/images/smilies/onion/th_101_.gifhttp://www.cute-factor.com/images/smilies/onion/th_104_.gif

Terimakasih Anonymous atas Komentarnya di Adaptasi Fisiologis Bayi Baru Lahir (BBL) Diluar Uterus
October 20, 2013 at 11:57 PM

saya nyari sistem sirkulasi.... http://www.cute-factor.com/images/smilies/onion/042.gif

Terimakasih Mega Intan P.R atas Komentarnya di Adaptasi Fisiologis Bayi Baru Lahir (BBL) Diluar Uterus
October 21, 2013 at 12:09 AM

http://www.cute-factor.com/images/smilies/onion/042.gif pusing

Terimakasih Mega Intan P.R atas Komentarnya di Adaptasi Fisiologis Bayi Baru Lahir (BBL) Diluar Uterus

Post a Comment