7/31/2012

"COFFIN BIRTH" Persalinan Di dalam Kubur



Istilah "Beranak Dalam Kubur" pasti lebih sering kita dengar sebagai judul film horor. 


Ternyata hal tersebut tidak hanya sebuah cerita namun  suatu kejadian yang pernah terjadi. Melahirkan dalam keadaan meninggal bahkan ketika sudah di dalam peti ataupun kubur pernah terjadi dan hal ini disebut "Coffin Birth".



Coffin birth adalah suatu istilah yang digunakan oleh seorang pemeriksa mayat (coroner) untuk proses kelahiran spontan yang terjadi pada seorang perempuan hamil yang sudah meninggal. Biasanya terjadi beberapa minggu atau bulan setelah si perempuan meninggal. Namun beberapa kasus lebih cepat.



Bayi tersebut akan lahir terpisah dengan ibunya dan tentunya sudah dalam keadaan meninggal.


Fenomena ini terjadi ketika gas yang secara alami terbentuk di dalam perut dan daerah panggul pada tubuh seseorang yang sudah membusuk. Gas ini akan memberikan tekanan yang cukup kuat untuk mendorong bayi yang dikandung agar bisa keluar melalui jalan lahir dari tubuh ibunya yang sudah meninggal.

Istilah coffin birth pertama kali didefinisikan dalam bahasa Jerman yaitu Sarggeburt. Fenomena kelahiran ini sebenarnya telah terjadi sepanjang sejarah manusia sebelum adanya teknik pengawetan dengan cara pembalseman pada mayat. Namun sejak teknik pembalseman atau pengawetan lainnya semakin moderen, maka fenomena ini sudah sangat langka terjadi. Karenanya semenjak awal abad ke-21, istilah kelahiran ini sudah sangat jarang muncul di masyarakat.


Para ahli forensik menyatakan bahwa coffin birth atau terkadang di dalam akademik lebih sering disebut dengan kelahiran postmortem bisa memakan waktu beberapa minggu atau bulan baru terjadi.

Hal ini tergantung pada faktor-faktor eksternal seperti suhu di luar tubuh atau dari dalam tubuh perempuan itu sendiri. Karena diperlukan gas yang cukup dari dalam tubuh akibat proses pembusukan untuk terbentuknya suatu dorongan agar janin tersebut keluar.


Boyd Stephens, kepala pemeriksa medis di San Fransisco, seperti dikutip dari USAToday menyatakan fenomena ini tidak akan terjadi pada mayat yang diawetkan dengan cara dibalsem.





Bagaimana penjelasan lebih lanjut tentang etiologi coffin birth



Etiologi coffin birth tidak sepenuhnya dipahami, karena kondisi ini tidak dapat diprediksi atau direplikasi di bawah kondisi percobaan. Bukti observasi langsung biasanya ditemukan secara kebetulan. 


Biasanya, mayat yang dalam proses pembusukan jaringan tubuh menjadi kehabisan oksigen dan tubuh mulai menjadi busuk; bakteri anaerob dalam saluran pencernaan dan berkembang biak sebagai akibat dari aktivitas metabolisme meningkat, pelepasan gas seperti karbon dioksida, metana, dan hidrogen sulfida.


Bakteri ini mengeluarkan exoenzymes untuk memecah sel-sel tubuh dan protein untuk konsumsi yang dengan demikian melemahkan jaringan organ. Meningkatkan kekuatan tekanan difusi gas yang berlebihan ke dalam jaringan yang lemah di mana mereka memasuki sistem peredaran darah dan menyebar ke bagian lain dari tubuh, menyebabkan kedua batang tubuh dan anggota badan untuk menjadi kembung. Proses decompositional melemahkan integritas struktural organ dengan memisahkan lapisan jaringan nekrosis Kembung biasanya dimulai dari dua sampai lima hari setelah kematian, tergantung pada suhu eksternal, kelembaban, dan kondisi lingkungan lainnya. 


Setelah volume gas meningkat, tekanan mulai memaksa berbagai cairan tubuh untuk memancark dari semua lubang secara alami. Pada titik ini, selama dekomposisi tubuh mayat yang hamil bahwa membran amnion menjadi teregang dan dipisahkan, dan tekanan gas intraabdominal dapat memaksa eversi dan prolaps rahim, dan akhirnya mendorong keluar janin.


Telah diamati bahwa pada multipara lebih cenderung spontan mengeluarkan janin selama dekomposisi dibandingkan mereka yang meninggal selama pertama mereka kehamilan, karena sifat leher rahim yang lebih elastis.






Beberapa kejadian nyata..... 




Kasus dokumentasi berbagai ekstrusi postmortem janin digambarkan dalam Anomali ringkasan medis dan Curiosities of Medicine, 


pertama kali diterbitkan pada tahun 1896. 
Kasus paling awal disajikan terjadi pada tahun 1551 ketika seorang wanita hamil diadili dan digantung oleh pengadilan dari Spanyol. Empat jam setelah kematiannya, dan sementara tubuh masih tergantung dengan leher, dua bayi mati terlihat jatuh bebas dari tubuh. Ini tidak biasa untuk waktu singkat antara kematian dan kejadian postmortem. Tidak jelas penyebabnya, tidak jelas apakah timbulnya pembusukan dipercepat, atau ada faktor lainnya. 


Di kota Brussel, pada tahun 1633, 
Seorang wanita meninggal kejang-kejang dan tiga hari kemudian janin itu spontan dikeluarkan.


Di Weissenfels, pada tahun 1861, postmortem ekstrusi janin diamati enam puluh jam setelah kematian seorang wanita hamil. Kasus lain dijelaskan, meskipun hanya sedikit menggambarkan penemuan tak terduga dari sisa-sisa janin setelah penggalian. Sebagian besar kasus terjadi sebelum pemakaman;. Dalam beberapa kasus, tubuh berada dalam peti mati sementara dalam kasus lain tubuh masih di ranjang atau pada sebuah usungan jenazah.


Selama akhir abad 19, teknik pembalseman modern yang dikembangkan, dimana senyawa kimia pengawet dan desinfektan (seperti formaldehida) yang dipompa ke dalam tubuh, membilas cairan alami tubuh, dan dengan mereka bakteri yang berkembang selama pembusukan dan menghasilkan gas yang terdiri dari kekuatan aktif dalam pendorongan janin. 


Namun, meskipun jarang disebutkan 
fenomena ini masih diakui oleh ilmu kedokteran 
dan pada tahun 1904, John Whitridge Williams 
menulis buku teks kedokteran kebidanan 
yang mencakup bagian tentang "coffin birth".


Pada tahun 2005, tubuh seorang wanita 34 tahun, hamil delapan bulan, ditemukan di apartemennya di Hamburg, Jerman. Tubuhnya membengkak dan berubah warna, dan setelah pemeriksaan awal, ditemukan. Bahwa kepala janin terlihat di lubang vagina. Pada otopsi, pemeriksa medis menemukan bahwa kedua kepala dan bahu janin telah muncul, dan menyimpulkan bahwa itu adalah kasus ekstrusi postmortem janin berlangsung. Wanita itu, yang telah melahirkan dua kali sebelumnya, meninggal karena overdosis heroin. Kasus ini tidak biasa dan kebetulan, sebagai praktisi medis beberapa telah mampu mengamati dan mendokumentasikan kemajuan ekstrusi postmortem janin.


Pada tahun 2008, tubuh seorang wanita 38 tahun, hamil tujuh bulan, ditemukan di sebuah lapangan terbuka empat hari setelah ia menghilang dari tempat tinggalnya di Panama. Sebuah tas plastik berisi kepala, dan dia dalam keadaan dibekap, kasus itu diduga  pembunuhan. Tubuh telah terpapar panas tropis dan kelembaban tinggi, dan membengkak dan sangat berubah warna. Pada otopsi, sisa-sisa janin ditemukan di undergarments. Meskipun janin berada dalam keadaan yang sama yaitu dekomposisi, tali pusar masih utuh dan masih menempel pada plasenta dalam rahim.






Untuk meneliti hal ini juga cukup sulit. Ada banyak alasan mengapa budaya ibu dan bayi mungkin dikebumikan bersama-sama, sehingga kehadiran bersama dari sisa-sisa neonatal dan seorang perempuan dewasa tidak diambil sebagai bukti konklusif dari ekstrusi postmortem janin. Namun, dalam penggalian penguburan  ada beberapa pedoman umum ketika seorang arkeolog adalah menilai penempatan janin dan dewasa:


Jika sisa-sisa janin ditemukan dalam posisi janin dan seluruhnya dalam rongga panggul dari orang dewasa, janin meninggal dan dikebumikan sebelum pengiriman. Wanita yang hamil tersebut mungkin meninggal karena komplikasi persalinan.
Jika bayi ditemukan bersama orang dewasa, dan dengan kepala berorientasi ke arah yang sama dengan orang dewasa tsb, maka bayi itu dikeluarkan, baik secara alami atau dengan sayatan caesar pada waktu kematian, dan selanjutnya dikebumikan.


Bayi yang sebelumnya sudah dikeluarkan juga telah dikebumikan antara atau di samping tibiae (tulang kering), tetapi bayi masih berorientasi pada arah yang sama dengan orang dewasa.
Jika sebagian besar sisa-sisa janin berada dalam rongga panggul orang dewasa, namun kaki diperluas dan / atau tempurung kepala terletak di antara tulang rusuk, maka bayi mungkin telah diserahkan dan kemudian ditempatkan di atas badan ibu sebelum penguburan . Karena kedua badan skeletonized, tulang bayi akan tinggal di antara tulang iga ibu dan tulang belakang.
Jika sisa-sisa janin secara lengkap dan dalam posisi rendah dan in-line dengan outlet panggul, dengan kepala yang berlawanan berorientasi dengan yang ada pada ibu (ke arah kaki peti mati atau kuburan), maka ada kemungkinan Coffin Birth.


Bukti untuk ekstrusi postmortem janin mungkin masih ambigu ketika sisa-sisa janin ditemukan terletak dalam outlet panggul orang dewasa, sehingga menunjukkan bahwa ekstrusi parsial telah terjadi selama dekomposisi.


Pada tahun 1975, dilaporkan bahwa selama penggalian sebuah kuburan abad pertengahan di Kings Layak, Inggris, sisa-sisa janin tampaknya terletak dalam jalan lahir dari kerangka seorang wanita muda, dengan tengkorak janin eksternal ke outlet panggul dan antara dua femora (tulang paha) dan tulang kaki janin jelas dalam rongga panggul. Kasus lain coffin birth di situs arkeologi telah dijelaskan, seperti pada tahun 1978 di sebuah situs Neolitik di Jerman, di sebuah situs abad pertengahan di Denmark pada 1982, dan pada tahun 2009 di sebuah situs periode awal Kristen di Fingal, Irlandia.




Ada juga banyak kasus di mana sisa-sisa janin ditemukan terpisah dari tubuh ibu, tetapi pengusiran janin tidak melalui jalan lahir, dan pemisahan dari dua badan mungkin dipengaruhi oleh faktor lingkungan eksternal. Proses pemisahan yang sangat luar biasa bahwa istilah tertentu untuk fenomena ini tidak mungkin telah diusulkan untuk komunitas ilmiah. Kasus-kasus ini mungkin memiliki hasil yang sebanding, tetapi mereka tidak kasus ekstrusi postmortem janin.


Pada April 2003, tubuh Laci Peterson terdampar di sebuah pantai dekat San Francisco Bay, yang sedang hamil ketika dia menghilang empat bulan sebelumnya, sementara janin dia telah ditemukan di pantai terpisah. Ketika ditanya oleh media, otoritas medis awalnya berspekulasi bahwa "coffin birth" mungkin telah terjadi. Namun, pada otopsi serviks ditemukan dalam kondisi prepartum. Pemeriksa medis kemudian menyimpulkan bahwa sementara tubuh Peterson berada di teluk, kulit di atas rongga perut telah pecah karena proses decompositional alam. Air laut masuk ke rongga perut dan mencuci sebagian besar organ dalam, bersama dengan janin.


Pada tahun 2007, seorang wanita 23-tahun di India, lebih dari delapan bulan hamil, gantung diri setelah kontraksi mulai. Seorang bayi dilahirkan secara spontan tanpa bantuan dari tubuh wanita, yang ditangguhkan oleh leher. Bayi sehat ditemukan di lantai, masih ditambatkan ke tubuh ibu oleh tali pusat. Penyebab utama dari pengiriman adalah kontraksi dinyatakan normal, yang telah dimulai sebelum kematian, dan karena itu tidak terkait dengan proses dekomposisi. Meskipun ini bukan postmortem ekstrusi janin, mungkin akan disebut sebagai Jika pengiriman postmortem, sebuah istilah yang diterapkan untuk berbagai teknik dan fenomena, dengan pengiriman resultan dari bayi hidup.


Pada tahun 2008, dilaporkan dari Jerman bahwa seorang wanita 23-tahun di trimester ketiga terlibat dalam kecelakaan kendaraan bermotor dan mati; janin nonviable ditemukan antara kakinya dampak awal Berikut kendaraan dia dalam. terbakar. Wanita itu tidak dapat melarikan diri karena luka dalam dan kemudian terbakar sampai mati. Penyidik ​​sampai pada kesimpulan bahwa panas ekstrim api membakar habis epidermis dan jaringan subkutan di sekitar rongga perut, setelah itu aspek anterior dari rahim pecah, menyebabkan janin tumpah keluar dari rongga rahim dan mendarat di lantai di antara kedua wanita kaki. Tali pusar masih utuh, dan terhubung janin ke plasenta melalui dinding pecah rahim. Berbeda dengan ibunya yang menderita empat luka bakar tingkat seluruh tubuhnya, tubuh janin relatif tidak rusak. Sebagai penyebab utama dari pemisahan dari tubuh ibu adalah ruptur trauma termal-diinduksi dari rongga perut dan rahim.; karena pemisahan traumatis tidak terkait dengan proses decompositional normal dan karena pengusiran janin tidak melibatkan perjalanan melalui jalan lahir, ini tidak dianggap sebagai kasus ekstrusi postmortem janin/ coffin birth.


Biar bagaimanapun meskipun jarang, Coffin Birth diakui di dunia medis namun penelitian yang terkait dengannya masih sangat sedikit.


Apakah anda berminat meneliti ?? 




coffin birth
















Sumber ;


Forum.viva.co.id
http://en.wikipedia.org/wiki/Coffin_birth




Sumber picture ;


http://parakovacs.postr.hu/cimke/Coffin+Birth

+ komentar + 3 komentar

Anonymous
August 3, 2012 at 8:50 PM

ihhh...seremmm
ternyata benar

Terimakasih Anonymous atas Komentarnya di "COFFIN BIRTH" Persalinan Di dalam Kubur
September 16, 2012 at 5:40 PM

Artikel yang bagusss.... Ijin COPASnya..yaaa.

Terimakasih Mr.Itoz atas Komentarnya di "COFFIN BIRTH" Persalinan Di dalam Kubur
September 17, 2012 at 9:29 AM

ok, silahkan dicopas dgn mencantumkan sumber..

Terimakasih Bidan Diah atas Komentarnya di "COFFIN BIRTH" Persalinan Di dalam Kubur

Post a Comment